Isnin, 2 Mei 2016

Salamun alaikum rakan Badar sekalian, semoga Allah terus sudi memberikan kesejahteraan kepada kita di dunia hingga ke akhirat, ameen =]

alhamdulillah dgn izin-Nya




Sabda Rasulullah SAW: “Aku diperintahkan supaya sujud di atas tujuh tulang (yakni tujuh anggota) iaitu; dahi –baginda menunjukkan dengan tangannya ke atas hidungnya-, dua tangan, dua lutut dan jari-jari dari dua kaki…”(Riwayat Imam Bukhari dan Muslim dari Ibnu ‘Abbas r.a.)

Utama

CINTA
Kebanyakan kita pernah bercinta
Tetapi adakah cinta itu benar atas jalanNya
Atau sekadar nafsu semata
CINTA
Memang susah untuk ditafsirkan
Kadang membuatkan jiwa tenggelam
Dengan permainan cinta
CINTA
Kepada Allah itu yang utama
Sudahkah sempurna cintaNya
Mengapa kau masih lalai
Dengan seronoknya dunia
Wahai pemilik segala cinta
Kau jadikanlah kami yang mengutamakan cintaMu
Lebih dari segalanya
Moga kami tak terpedaya
Dengan cinta dunia
Nukilan : Kakak BADAR .

"Berteleku si pencari cinta



Mata terbuka, telinga ditutup,
Mulut dibisu, tangan dikaku,
Fikiran menerawang, terus berteleku;

Gelora lautan angin taufan,
Tak setanding gelora iman,
Terfikir-fikir, terus berteleku;

Yang tahu segala hanyalah Tuhan,
Selagi Dia terus sembunyikan,
Semakin tunduk, berteleku;

Betapa hati ini sepi,
Dari mengetahui rasanya menggilai;
Kelirunya..terus berteleku;

Allah tahu kebenaran hakikat,
Betapa hati ini  tersumbat,
Rasa cinta gagal melekat,
Hanya mengganggu seakan lalat,
Jari di dagu, terus berteleku;

Bertahun-tahun, berdekad-dekad,
Kaki melangkah, tangan berayun,
Akal terisi, dahi meninggi,
Namun hati kekal sepi;

Hati belum lagi menemui,
Satu rasa yang misteri,
CINTA, yang didamba akal murni;

Air mata tak mampu
Untuk meniti di pipi,
Pipi ini terus kering,
Kemarau merekah kontang berdebu,
Tak dibilas titisan suci,
Yang takutkan Ilahi,
Yang rindukan Ilahi,
Yang digeruni jilatan api;

Telinga tak mampu dengari
Bait kasih yang tiada bertepi,
Tak mampu hayati
Bait cinta yang berbukti,
Tak mampu merasai
Hebatnya cinta
Yang didamba akal murni;

Bibir & lidah sepakat
Menyatakan rasa berat
menuturkan cinta
yang penuh keikhlasan;
Menuturkan rasa kelat
Mengaku tanpa rasa;

Tubuh, tangan & kaki,
Jasad seluruhnya,
Terbujur lesu,
Terduduk kaku,
Tak mampu berlaku,
Sebarang dua bukti cinta,
Yang tulus bersulam siksa,
Andai tubuh memungkir kata;

Terus berteleku,
Pencari cinta belum menemu,
Erti cinta yang satu,
Didamba kematangan selalu;

Terus berteleku,
Pencari cinta terkadang buntu,
Kegilaan yang dihadapi hati yang bercinta,
Sering saja diserang rindu,
Sedang si pencari terus sepi,
Belum merasai pukulan & taluan rindu
Cinta yang didamba kematangan itu,
Seakan hilang dari pandangan,
Pada tiap sungkurana di pohonan;

Aduh,
Siksanya rasa keliru,
Bosannya berteleku,
Penatnya menunggu;

Aduh,
Peritnya terasa,
Pencarian ini apabila,
Tersesat & menjumpa,
Satu cinta ilusi,
Yang memusarkan diri,
Menjauhi Ilahi;

Aduh,
Entahkan bila,
Cinta yang didamba,
Akan dijumpa,
Memekar padang gersang,
Yang bertapak di dada.

Mati

Assalamulaikum w.b.t
Khutbah harini pasal mati [Jumaat , 160318] .
Memang tak sempat tidur .
Tiada siapa tau bile dia mati .
Tiada siapa tau dia mati macam mana .
Siapa nak mati time buat maksiat ?
Siapa nak mati time main bola ?
Siapa nak mati time berhibur ?
Semua orang nak mati time beribadah .
Time iman tengah yazid .
Tapi , mana usaha kita ?
Sahabat bertanya : "Siapakah orang paling bijak ?"
Rasulullah bersabda : "Orang yang paling bijak ialah mereka yang sering mengingati mati dan sentiasa menyediakan diri untuk mati ."
Mati ni ada dua golongon :
First , orang yg takut mati kerana sayang nak tinggalkan dunia .
Second , orang yang takut mati kerana risau tentang nasib di akhirat .
Ingat mati bukan sahaja mengingatkan kita kepada Allah .
Malah , mati juga ingatkan kita yang kita ni tiada apa-apa sebenarnya
Kita mati nanti pakai kain putih je .
Nak bawak iphone pon tak boleh .
Beringatlah .
Tulisan : @Habibuz7

aku ingin berubah

Aku ingin berubah...

Pernah tak korang terfikir nk berubah?

Rasa nak berubah menjadi baik dan lebih baik! Rasa nak lakukan perubahan dalam diri.Kalau pernah ucaplah alhamdulillah. Maha suci allah yang menggerakkan hati hambanya untuk kembali kepada fitrah. Kembali menuju allah.

Ketahuilah,telah berapa ramai umat manusia yang allah telah gelapkan hatinya. Dia tersesat dalam dunia maksiat,lalai dan dengan dunia yang menipu dan akhirnya kembali pada allah dalam keadaan yang hina!

Tahniah kalau korang pernah terdetik dalam hati untuk jadi orang yang lebih baik. Inilah fitrah seorang manusia yang sentiasa inginkan kebaikan!

Korang yang dimuliakan allah, islam mengajar untuk benci kepada kemungkaran,tetapi jangan sesekali membenci kepada mereka yang membuat kemungkaran tersebut!

Ya,memang fitrah kita benci pada perkara yang mungkar. Siapa suka tengok orang mencuri,merompak,seksa haiwan,membunuh dan sebagainya.

Tak ada juga orang yang suka tengok kemungkaran yang berleluasa dalam masyarakat! Begitu juga dengan fitrah kita untuk tidak suka melihat seseorang tu larut dalam maksiat!

Bayangkan korang tengah tengok tom & jerry waktu senja. Tengah seronok tengok tom kejar jerry dalam hutan,tiba-tiba azan maghrib sayup sayup berkumandang di ufuk senja kala unggas-unggas pulang ke sarang membawa secicip rezeki buat si anak. Apa perkara pertama yang terdetik dalam hati korang

        'Eh,dah azan maghrib. Nak solat kat masjid lah'.

Betul tak? Korang akan terdetik untuk terus pegi solat berjemaah di masjid. Itulah fitrah yang ada dalam diri korang. Sentiasa inginkan kebaikan. Persoalannya, adakah korang akan tutup tom & jerry dan bersiap ke masjid untuk solat berjemaah? Atau datang pula bisikan kedua?

         'Baru masuk waktu, lambat lagi masuk isyak. Cerita ni pon dah nak habis. Sempat lagi ni!'

Dan akhirnya korang pon sambung tengok cerita sehinggalah sedar tak sedar,dah masuk isyak! Haa tu yang sampai solat pun 15 saat je dah siap!

Esoknya korang buat lagi, lagi dan lagi sehingga akhirnya, hati korang hitam legam pekat melekat dan bila korang dengar je azan, korang tak rasa ape ape pon!

Kenapa?

Sebab hati korang dah tenat! sensitiviti untuk melakukan amal soleh mula terhakis dengan maksiat yang korang sendiri lakukan!tiada lagi rasa nikmat untuk membuat ketaatan malah terasa lazat untuk melakukan kemungkaran! Nauzubillah min zalik!  Semoga kita cenderung untuk melukan ketaatan.
By:Amirsyad



Betulkah Nabi Nuh Tidak Sabar Kerana Meminta Azab Untuk Kaumnya?

Sebagian orang ada yang menuduh Rasulullah Nuh ‘alaihissalam bukanlah seorang Rasul yang sabar menghadapi kaumnya, padahal Allah sendiri menggelarinya ulul azmi di antara para rasul. Alasan orang-orang yang menuduh Nabi Nuh tidak sabar karena Nabi Nuh memintakan adzab kepada Allah untuk kaumnya.
Mari pahami alur kisahnya, mengapa Nabi Nuh mengucapkan demikian, sehingga kita tidak berburuk sangka kepada utusan Allah yang mulia.
Kaum Nuh adalah kaum yang ingkar kepada Allah dan Rasul-Nya. Tidak hanya melakukan kekufuran, mereka juga senantiasa menantang Nabi Nuh untuk mendatangkan adzab sebagai bukti kebenaran dakwahnya itu. Mereka mengatakan,
يَا نُوحُ قَدْ جَادَلْتَنَا فَأَكْثَرْتَ جِدَالَنَا فَأْتِنَا بِمَا تَعِدُنَا إِنْ كُنْتَ مِنَ الصَّادِقِينَ
“Hai Nuh, sesungguhnya kamu telah berbantah dengan kami, dan kamu telah memperpanjang bantahanmu terhadap kami, maka datangkanlah kepada kami adzab yang kamu ancamkan kepada kami, jika kamu termasuk orang-orang yang benar.” (QS. Hud: 32)
Namun Nabi Nuh tetap bersabar dan tidak membalas perkataan mereka dengan meng-iya-kannya atau meanggapinya dengan ancaman, beliau hanya mengatakan bahwa keputusan adzab bukanlah kehendaknya, melainkan hanya kehendak Allah semata.
قَالَ إِنَّمَا يَأْتِيكُمْ بِهِ اللَّهُ إِنْ شَاءَ وَمَا أَنْتُمْ بِمُعْجِزِينَ
Nuh menjawab, “Hanyalah Allah yang akan mendatangkan azab itu kepadamu jika Dia menghendaki, dan kamu sekali-kali tidak dapat melepaskan diri”. (QS. Hud: 33)
Nabi Nuh yang telah berdakwah selama 950 tahun, tidak hanya di siang hari namun juga di malam hari beliau tidak berhenti menyeru kaumnya. Selama masa yang panjang itu pula beliau bersabar atas gangguan fisik maupun psikis yang ia terima.
قَالَ رَبِّ إِنِّي دَعَوْتُ قَوْمِي لَيْلًا وَنَهَارًا فَلَمْ يَزِدْهُمْ دُعَائِي إِلَّا فِرَارًا
Nuh berkata: “Ya Tuhanku sesungguhnya aku telah menyeru kaumku siang dan malam, namun seruanku itu hanyalah menambah mereka lari (dari kebenaran). (QS. Nuh: 6-7)
Tidak hanya menolak seruan Nabi Nuh, mereka pun mengejeknya dengan menutupi telinga-telinga mereka.
وَإِنِّي كُلَّمَا دَعَوْتُهُمْ لِتَغْفِرَ لَهُمْ جَعَلُوا أَصَابِعَهُمْ فِي آذَانِهِمْ وَاسْتَغْشَوْا ثِيَابَهُمْ وَأَصَرُّوا وَاسْتَكْبَرُوا اسْتِكْبَارًا
“Dan sesungguhnya setiap kali aku menyeru mereka (kepada iman) agar Engkau mengampuni mereka, mereka memasukkan anak jari mereka ke dalam telinganya dan menutupkan bajunya (kemukanya) dan mereka tetap (mengingkari) dan menyombongkan diri dengan sangat.” (QS. Nuh: 8)
Allah Ta’ala pun menanggapi kaum Nuh yang sangat melampaui batas ini dengan berfirman, mengabarkan kepada Rasulullah Nuh ‘alaihi ash-shalatu wa as-salam bahwa tidak ada lagi kaumnya yang akan beriman kepadanya.
وَأُوحِيَ إِلَىٰ نُوحٍ أَنَّهُ لَنْ يُؤْمِنَ مِنْ قَوْمِكَ إِلَّا مَنْ قَدْ آمَنَ فَلَا تَبْتَئِسْ بِمَا كَانُوا يَفْعَلُونَ
“Dan diwahyukan kepada Nuh, bahwasanya sekali-kali tidak akan beriman di antara kaummu, kecuali orang yang telah beriman (saja), karena itu janganlah kamu bersedih hati tentang apa yang selalu mereka kerjakan.” (QS. Hud: 36)
Artinya, tidak akan ada lagi yang akan beriman kepada seruanmu setelah 9 orang yang telah mengikutimu.
Mendengar firman Allah ini, Nuh sadar Allah akan segera menurunkan adzab-Nya kepada kaumnya.
وَقَالَ نُوحٌ رَبِّ لَا تَذَرْ عَلَى الْأَرْضِ مِنَ الْكَافِرِينَ دَيَّارًا. إِنَّكَ إِنْ تَذَرْهُمْ يُضِلُّوا عِبَادَكَ وَلَا يَلِدُوا إِلَّا فَاجِرًا كَفَّارًا
“(Jika demikian) Rabb-ku, maka jangan engkau sisakan seorang pun orang kafir di atas bumi ini. Jika Engkau membiarkan mereka, pastilah mereka akan menyesatkan hamba-hamba-Mu (yang lain), dan mereka pun akan melahirkan keturunan yang senantiasa berbuat dosa dan kekufuran.” (QS. Nuh: 26-27)
Demikianlah syariat terdahulu, ketika sebuah kaum melakukan dosa dan melampaui batas, maka Allah akan menurunkan adzab-Nya langsung di dunia dengan membinasakan mereka. Lihatlah kaum ‘Add umat Nabi Hud, ketika mereka ingkar dan terus-menerus menyomobongkan diri, Allah binasakan mereka dengan angin topan. Umat Nabi Luth, Allah buat mereka binasa dengan menghujani batu api dari langit kemudian membalikkan bumi yang mereka pijak.  Bangsa Madyan, umat Nabi Syuaib Allah hancurkan mereka dengan suara guntur yang menggelgar sehingga mereka tewas seketika seolah-olah tidak pernah ada orang yang tinggal di daerah itu sebelumnya. Firaun, Qarun, dll. Allah segerakan adzab mereka di dunia dan nanti adzab yang lebih besar di akhirat.
Berbeda dengan umat Nabi Muhammad yang Allah utamakan atas umat lainnya, Allah tunda adzab-Nya di akhirat kelak, dan memperpanjang masa bagi umat Muhammad agar berpikir dan bertaubat. Semua itu Allah lakukan dengan hikmah dan ilmu-Nya, dan hendaknya kita bersyukur atas hal ini.
Dan akhirnya adzab yang mereka nanti-nantikan itu datang, langit menurunkan air yang sangat deras dan bumi pun mengeluarkan air yang melimpah. Bumi pun menjadi lautan yang sangat besar, yang ombaknya saja setinggi gunung.
وَهِيَ تَجْرِي بِهِمْ فِي مَوْجٍ كَالْجِبَالِ
“Dan bahtera itu berlayar membawa mereka dalam gelombang laksana gunung.” (QS. Hud: 42)
Demikianlah Allah menetapkan takdir untuk kaum Nabi Nuh.

Jangan Kau Tuntut Aku di Akhirat Kelak

Hari Kiamat adalah hari yang besar. Hari dimana orang taat dan pelaku maksiat keduanya menyesal. Mereka yang taat menyesal, kenapa dulu tidak beramal lebih banyak dari apa yang telah dilakui. Pelaku maksiat, sesal mereka adalah sesal yang tak terperi. ‘Sekiranya kami dulu mendengarkan dan merenungi, tentu kami tidak menjadi penghuni neraka ini’, kata mereka.
Ada sebuah kisah, yang mengingatkan kita akan besarnya pertanggung-jawaban di hari Kiamat. Kisah tersebut tentang sahabat Nabi ﷺ yang bernama Abu Darda radhiallahu ‘anhu dengan seekor ontanya.
Abu Darda memiliki seekor onta yang ia beri nama Damun. Tidak pernah ia letakkan suatu barang yang tidak mampu dibawa oleh onta itu. Apabila ada seorang yang meminjam si onta, Abu Darda berpesan, ‘Engkau hanya boleh membawa barang ini dan ini padanya, karena ia tidak mampu membawa yang lebih banyak dari itu’.
Ketika serasa ajal hendak datang menjemputnya, Abu Darda memandang ontanya kemudian berkata, “Wahai Damun, jangan kau musuhi aku esok di hadapan Rabbku”, jangan kau tuntut aku pada hari Kiamat kelak di hadapan Rabbku wahai Damun, begitu kiranya kata Abu Darda. “Karena demi Allah, aku tidak pernah membebankan kepadamu kecuali yang engkau sanggupi”, tutupnya.

Semoga Allah ﷻ meridhai Abu Darda, dan mengampuni kesalahannya.
Tentu kita teringat akan diri kita. Suami akan teringat kepada istrinya, dan istri merenungkan adakah kata yang telah membebankan suami.
Adakah kita sebagai suami memberi beban yang tidak mampu diemban istri?
Adakah kita sebagai istri menuntut sesuatu yang terasa berat bagi suami?
Adakah kita mengusahakan sesuatu di dunia ini, yang nanti kita akan menyesali “Seandainya dulu aku tidak melakukan hal ini…”
Abu Darda radhiallahu ‘anhu, seorang yang shaleh, menghisab dirinya atas ontanya, tentu kita lebih layak lagi berkaca dan mengoreksi diri.
Wahai Damun, jangan kau musuhi aku esok di hadapan Rabbku. Karena demi Allah, aku tidak pernah membebankan kepadamu kecuali yang engkau sanggupi.

Ahad, 1 Mei 2016

Hebatnya Air



Hebatnya air Dahaga .. cari air.. Mandi .. cari air.. Masak .. cari air.. Kenapa tidak kita contohi air?? Dicincang tiada putus. Di bakar tiada hangus. Di mana duduk ikut acuan. Mengalir ikut arus. Ikut hukum Allah. Ikut aliran. Tiada mudik ke hulu. Tiada terbang ke langit. Belajarlah dari air. Taat pada hukum Allah. Nampak lemah. Nampak cair. Api marak .. airlah pemadam. Pokok layu .. airlah disiram.. Berlembutlah seperti air. Berjuanglah seperti...